Januari 23, 2021

Semua tentang menopause

Menopause terjadi antara usia 50 dan 60 tahun, menurut wanita, ketika ovarium berhenti berfungsi. Secara medis, menopause terjadi ketika seorang wanita tidak memiliki periode menstruasi setelah 12 bulan berturut-turut. Karena, bahkan setelah munculnya tanda-tanda pertama menopause, aturan dapat muncul kembali setelah beberapa bulan.

Menopause adalah fenomena alam, itu bukan penyakit dan tidak ada hubungan antara mengambil kontrasepsi dan munculnya gejala pertama.

Menopause tidak terjadi secara tiba-tiba dan ovarium tidak menghentikan aktivitas mereka dalam semalam. Ini terjadi secara bertahap, selama sekitar 3 sampai 4 tahun, sebelum penghentian fungsi ovarium dan menstruasi. Periode menengah ini disebut premenopause atau perimenopause.

Selama perimenopause, menstruasi lebih tidak teratur dan kelebihan estrogen dibandingkan dengan progesteron menyebabkan peningkatan volume payudara atau kenaikan berat ...

Gejala dan ketidaknyamanan yang kami amati ...
Penurunan produksi estrogen mungkin menyebabkan hot flashes, kekeringan pada vagina, kelelahan dalam beberapa kasus, nyeri persendian, gangguan tidur, kembung, sedikit cyclothymia ... Hubungan seksual dapat lebih atau kurang menyakitkan selama periode ini. Kulit menjadi lebih tipis dan lebih rapuh, penurunan hormon seks mempercepat penuaan ...

Hot flashes mungkin bertahan selama bertahun-tahun, terkadang hingga 10 tahun. Intensitas bervariasi menurut setiap wanita dan menyebabkan ketidaknyamanan yang lebih besar atau lebih kecil yang dapat mengganggu dan mengubah kualitas hidup. Fenomena ini diamati dalam sebagian besar kasus. Aktivitas otak hipotalamus yang berlebihan menyebabkan puff ini mengatasi defisit estrogen.

Setelah menghentikan aturan, produksi estrogen dapat berlanjut selama dua tahun ke depan. Resep progestogen oleh dokter Anda dapat membantu Anda memiliki siklus normal. Menopause kemudian akan menjadi pasti hanya ketika pengobatan progestasional ini menjadi tidak efektif dan tidak akan lagi mengarah pada timbulnya menstruasi.

Apakah perawatan hormonal aman?
Sebuah penelitian medis Amerika tentang penggantian hormon baru-baru ini menyebabkan kepanikan di kalangan wanita. Risiko kanker payudara, flebitis atau emboli paru dikaitkan dengan hormon-hormon ini ... Tidak ada penelitian yang benar-benar menunjukkan risiko ini: perawatan di Amerika Serikat sangat berbeda dari yang diberikan di Prancis dan Eropa. Risiko kanker payudara di sisi lain disorot oleh banyak penelitian medis ...

Perawatan hormon disarankan untuk wanita menderita gejala menopause yang parah, sepanjang durasi gangguan ini. Mereka hanya dapat diresepkan setelah pemeriksaan kesehatan Anda dan berkonsultasi dengan dokter Anda.

Beberapa faktor seperti tembakau dapat mengantisipasi menopause : dapat terjadi sebelum 50 tahun pada perokok besar.

Setelah beberapa tahun, ketika menopause dikonfirmasi dan bahwa ovarium berhenti memproduksi hormon, periode ini disebut pasca-menopause. Gejala lain muncul: osteoporosis dapat berkembang, risiko penyakit kardiovaskular meningkat, kelainan kencing muncul ...

Dokter Anda mungkin akan meresepkan perawatan untuk gejala-gejala ini, jangan ragu untuk menceritakan kepadanya tentang ketidaknyamanan harian Anda. dan memiliki mammogram setahun sekali. Gejala menopause juga dapat diobati dengan obat herbal, karena beberapa tanaman mengandung estrogen alami, kedelai juga membantu membatasi ketidaknyamanan tertentu seperti hot flushes. Homeopati, sementara itu, menawarkan pengobatan yang efektif, Sepia atau Pulsatilla.

Agar tetap bugar, mulai 50 tahunBerolahraga dengan sangat teratur: berjalan, jogging, atau berenang, baik untuk fisik dan moral, sambil memungkinkan Anda tetap dinamis dan menjaga sosok Anda.

Menopause tidak menandakan berhentinya kehidupan seks : untuk mengatasi kekeringan pada vagina, gunakan pelumas yang akan Anda temukan di apotek.
 
Saran kami
setelah Pada usia 50, dianjurkan bahwa setiap wanita melakukan pemeriksaan darah dan mammogram setahun sekali: risiko terkena kanker payudara atau rahim lebih besar.



Gangguan Kesehatan Saat Menopause (Januari 2021)